oleh

DPRD Makassar Gelar Rapat Paripurna Tanggapan Fraksi-fraksi Atas Ranperda Perlindungan Guru

SULSEL.NEWS – DPRD Kota Makassar menggelar rapat Paripurna tanggapan fraksi-fraksi atas Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) Perlindungan Guru, Rabu (22/9/2021).

Juru bicara fraksi PKS, Azwar berpandangan bahwa guru harus mendapatkan perlindungan hukum, profesi, keamanan dan keselamatan kerja dan juga sebagai upaya mendorong kualitas dan kapasitas guru.

Abd. Wahid (F-PPP) berharap guru dilindungi dari segi hukum dan tindakan semena-mena. “Ranperda ini merupakan upaya yang sangat dibutuhkan karena guru merupakan perna strategis dalam menjamin kualitas pendidikan,” kata Abdul Wahid.

Sangkala Saddiko (F-PAN) menilai Ranperda ini sebagai regulasi yang konkrit dalam menjamin keselamatan guru menjalankan tugas dan fungsinya di bidang pendidikan.

Arifin kulle (F-Demokrat) menyatakan sepakat untuk membahas dan layak mendapatkan perhatian khusus agar terciptanya kualitas pendidikan.

Nurul Hidayat (F-Golkar) mengungkapkan bahwa ranperda perlindungan guru menjamin hak dan kewajiban guru dalam menjalankan tugas. Berharap agar dapat menjadi agenda prioritas dengan ketentuan dan proses perundang undangan yang berlaku

M Yahya (F-Nasdem) menerima masukan dan saran walikota makassar agar tidak terjadi lagi kekerasan di sekolah, baik terhadap guru, peserta didik, dan orang tua.

Galmerya (F-PDIP) menyatakan dukungan untuk segera membahas ranperda ini demi menjamin kualitas pendidikan.

Irmawati Sila (F-NIB) diharapkan dengan ranperda ini dapat menjadi landasan hukum seluruh kegiatan belajar mengajar, baik kepada siswa, guru dan orang tua.

Budi Hastuti (F-Gerindra) mengaku pihaknya sangat mengapresiasi dukungan pemkot yang dapat bersinergi dalam pembahasan nantinya. (**)

News Feed