oleh

Pj Wali Kota Makassar Apresiasi TNI-Polri Tekan Penyebaran Covid-19

SULSEL.NEWS – Komando Daerah Militer XIV Hasanuddin melaksanakan Apel Pasukan Operasi Penanganan Covid-19 dan Pendisiplinan Protokol Kesehatan di Lapangan Karebosi, Jumat (7/8/2020).

Pangdam XIV Hasanuddin, Mayor Jenderal Andi Sumangerukka mengatakan, apel ini merupakan upaya terpadu untuk menerapkan dan mengawasi pelaksanaan protokol kesehatan dalam menghadapi Pandemi Covid-19 di wilayah Kodam XIV/Hasanuddin.

Selain itu, Presiden Joko Widodo memerintahkan aparat TNI dan Polri supaya giat berpatroli mendisiplinkan warga terkait protokol kesehatan pencegahan Covid-19. Instruksi Perintah Jokowi terkait Covid-19 itu tercantum dalam Inpres Nomor 6 Tahun 2020 tentang Peningkatan Disiplin dan Penegakan Hukum Protokol Kesehatan dalam Pencegahan dan Pengendalian Coronavirus Disease 2019.

“Karena perkembangan semakin hari semakin kita waspada, sehingga aturan yang ada harus dipertebal. Jari personel yang sebelumnya hanya 1.000 sekarang ditambah menjadi 3.500. Jadi secara keseluruhan di wilayah Kodam Hasanuddin ada 6.000 personel,” katanya.

Ia menjelaskan, selain menggelar edukasi dan sosialisasi protokol kesehatan Covid 19, pihaknya juga melakukan pembagian masker gratis kepada masyarakat. Dirinya juga mengapresiasi Perwali Nomor 36 tahun 2020 yang telah diterapkan Pemkot Makassar dalam pengendalian Covid-19.

“Jadi sasaran kita, masih banyak kita temukan masyarakat yang belum disiplin protokol kesehatan. Seperti ruang-ruang publik, cafe, pasar, dan tempat rekreasi. Untuk kita bersama TNI Polri mendukung kebijakan pemerintah dalam pengendendalian Covid-19,” katanya.

Sementara Penjabat Wali Kota Makassar, Rudy Djamaluddin mengapresiasi langkah TNI-Polri dalam menekan penyebaran Covid-19. Ia menjelaskan, meskipun angka reproduksi efektif (Rt) Covid-19 mulai menujukkan penurunan, ia meminta semua pihak tidak boleh lengah.

“Kita selalu ingatkan penurunan ini, bukan membaut kita semakin lengah, justru semaki ketat. Sehingga apel ini menjadi momentum yang sangat baik untuk bisa menjamin keberhasilan-keberhasilan yang sudah kita lakukan semenjak perwali kita laksanakan,” katanya

Ia menambahkan, penegasan protokol kesehatan ini akan menggiring masyarakat untuk menjadikan Protokol Kesehatan Covid-19 menjadi suatu kebiasaan. Bukan lagi menjadi keterpakasaan di tengah masyarakat.

“Kalau sudah menjadi kebiasaan. Insyaaalah kita akan siap memasuki new normal. Tradisi baru, kebiasaan baru, dan gaya hidup baru,” ujarnya

Ia menjelaskan, dalam penegakkan Perwali Nomor 36 tahun 2020, pihaknya senantisa menerapkan dengan cara-cara humanis dan persuasif. Jika ditemukan melanggar, warga hanya dikenakan sanksi sosial.

“Untuk membuat masyarakat kita sadar, kita terus melakukan sosialiasi dengan cara-cara humanis. Jika ditemukan melanggar, kita beri sanksi sosial seperti membersihkan ruang publik atau menerapkan rapid test random,” pungkasnya.(*/rls)

Editor: admin

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed